bisnis

E-Billing Cara Bayar Pajak Online Praktis

Pajak yang memang telah dibayarkan oleh masyarakat adalah sumber utama dari pendapatan negara untuk dapat melakukan pembangunan nasional. Pemerintah wajib untuk dapat mencapai tujuan fiskal yang kemudian telah ditetapkan tiap tahunnya untuk pembangunan bangsa yang baik. Tujuannya, tentu adalah adalah untuk dapat meningkatkan kesejahteraan yang ada di masyarakat.

Masyarakat harus membayar berbagai jenis pajak, termasuk pajak penghasilan, pajak tanah dan konstruksi, dan jenis pajak lainnya yang telah diatur oleh pemerintah. Membayar pajak dengan tepat waktu adalah manifestasi dari peran aktif masyarakat dalam pembangunan negara.

Langkah-langkah membayar pajak secara online

E-Billing Cara Bayar Pajak Online Praktis
E-Billing Cara Bayar Pajak Online Praktis

Wajib pajak harus melalui dua tahap jika mereka ingin membayar pajak menggunakan tagihan pajak elektronik. Untuk melakukan ini, buat kode tagihan atau faktur identifikasi. Setelah itu, lakukan proses pembayaran pajak online.

Baca juga : SSE Sistem Pajak Online

Buat kode billing atau ID billing

Pembuatan dari pada kode billing atau ID billing dapat dilakukan dalam 7 cara, termasuk:

  • Melalui aplikasi resmi bernama OnlinePajak yang memang secara resmi sudah terdaftar di DJP. OnlinePajak adalah penyedia layanan aplikasi (ASP) atau agen pajak yang diotorisasi dan disetujui oleh DJP untuk melakukan penagihan identitas/ iD billing berdasarkan nomor keputusan: KEP-72 / PJ / 2016.
  • Bisa tentunya dengan melalui teller bank yang telah disetujui, seperti BNI, Mandiri, BCA, dan Citibank. Bisa juga melalui kantor pos Indonesia.
  • Melalui situs web DJP online www.sse.pajak.go.id.
  • Untuk anda sebagai pelanggan Telkomsel, Anda dapat menggunakan tagihan ID SMS dengan menekan * 141 * 500 #.
  • Bisa anda dengan menggunakan layanan penagihan/billling di Kantor Layanan Pajak (KPP) atau Kantor Layanan Konsultasi dan Konsultasi Pajak (KP2KP) yang tentunya bisa  anda lakukan secara independen/pribadi.
  • Melalui layanan Tax Kring ke nomor 1-500-200 (pembayar pajak pribadi khusus).
  • Melalui layanan seperti Internet banking.

Membayar pajak secara online

Membayar pajak secara online
Membayar pajak secara online

Setelah anda dapat membuat billing menggunakan berbagai metode di atas, anda dapat melakukan pembayaran dengan melalui:

Baca juga : Registrasi Djp Online

  • OnlinePajak melalui fungsi pembayaran pajak online (untuk pelanggan CIMB Niaga dan BNI).
  • ATM (ATM).
  • Melalui teller bank yang bekerja bersama dan dapat melakukannya melalui kantor pos.
  • ATM mini yang dapat ditemukan di semua KPP atau KP2KP.
  • Melalui internet banking.
  • Agen perbankan tanpa cabang/brancless.
  • Ini juga dapat dilakukan melalui mobile banking (saat ini hanya untuk pelanggan Bank Pembangunan Daerah Bali (BPD)).

Cara membayar pajak secara online (langkah demi langkah)

Bayar Pajak Melalui Djp Online
Bayar Pajak Melalui Djp Online

Pembayaran pajak online adalah metode baru pembayaran pajak yang dilakukan secara online dan secara real time. Membayar dengan cara ini jauh lebih baik, lebih sederhana dan lebih fleksibel. Wajib Pajak tidak perlu lagi mengantri berjam-jam di bank atau kantor pajak. Saat ini semuanya dapat dilakukan di depan komputer di mana pun itu berada.

Baca juga : Pengertian Pajak

Inilah langkah-langkah yang harus Anda lakukan:

Mendaftar di OnlinePajak. Sebelum anda tentunya mempergunakan sistem penagihan pajak elektronik/ e-billing melalui ASP OnlinePajak, Anda harus mendaftarkan perusahaan dan melengkapi profil lengkap perusahaan, termasuk nomor pokok  wajib pajak (NPWP).

Baca Juga : Bayar Pajak Djp Online

Buat ID penagihan di ASP Online Pajak. Tentunya terdapat dua buah cara untuk membuat ID penagihan/ di OnlinePajak:

  • Penggunaan Surat Pemberitahuan Tahunan (SPT) ditemukan di OnlinePajak.
  • Jangan menggunakan pengembalian pajak dalam OnlinePajak (khususnya wajib pajak yang hanya ingin memanfaatkan fitur penagihan elektronik dan pengisian elektronik saja)

Sebagai informasi, ID tagihan/biling yang telah dibuat hanya berlaku selama 7 hari. Jika setelah 7 hari pajak belum dibayar, Anda harus membuat ID penagihan baru.

DJP Online Versus Online Pajak
DJP Online Versus Online Pajak

Manfaatkan dari iD biling untuk membayar pajak secara online. Bagaimana:

  • Masukkan nomor identifikasi billing yang dibuat dengan cara mempergunakan fungsi pembayaran pajak online di OnlinePajak (khususnya CIMB Niaga dan BNI), bank persepsi, ATM, IB, SMS  banking atau kirim langsung kepada teller yang ada di kantor bank.
  • Anda akan menerima Nomor tanda penerimaan negara (NTPN) setelah anda dapat menyelesaikan pembayaran. Kemudian, anda dapat memasukkan NTPN dalam laporan SPT Anda ketika Anda akan mengajukan pengajuan elektronik atau mengajukan pembayaran pajak.

Baca juga : Bea Cukai

Demikian adalah ulasan mengenai e-billing cara bayar pajak online dan praktis, semoga dapat menjadi referensi untuk anda. Melalui situs berikut https://www.pajak.go.id/id/e-billing

Tags

Novriadi A.S

Hallo, perkenalkan nama saya novriadi antonius dan situs ini merupakn milik saya, Saya juga ingin berbagi pengetahuan kepada teman-teman sekali dengan apa yang saya dapat. Dan semoga teman-teman bisa terbantukan dengan adanya situs saya ini. Terimakasih Selamat Membaca.

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close