Tren Bisnisbisnis

Jenis Investasi Yang Aman Di 2020

Novriadi.comJenis Investasi – Toleransi risiko dan likuiditas masing-masing memainkan peran besar dalam memutuskan bagaimana mengalokasikan investasi Anda. Investor konservatif atau mereka yang mendekati pensiun mungkin lebih nyaman mengalokasikan persentase lebih besar dari portofolio mereka untuk investasi yang kurang berisiko. Ini juga bagus untuk orang-orang yang menabung untuk tujuan jangka pendek dan menengah.

Mereka yang perutnya lebih kuat dan pekerja yang masih mengumpulkan telur sarang pensiun cenderung lebih baik dengan portofolio berisiko, asalkan mereka melakukan diversifikasi. Bersiaplah untuk melakukan pekerjaan rumah Anda dan mencari-cari jenis akun yang sesuai dengan tujuan jangka pendek dan panjang Anda.

Investasi terbaik dan teraman di tahun 2020

Investasi terbaik

Jika Anda ingin menumbuhkan kekayaan Anda, Anda dapat memilih untuk investasi berisiko rendah yang membayar sedikit pengembalian atau Anda dapat mengambil lebih banyak risiko dan bertujuan untuk pengembalian lebih tinggi. Di bawah ini adalah beberapa investasi terbaik dan teraman dengan berbagai tingkat risiko dan potensi pengembalian.

1. Certificates of Deposit

Sertifikat deposito, atau CD, dikeluarkan oleh bank dan umumnya menawarkan tingkat bunga yang lebih tinggi daripada rekening tabungan. Deposito berjangka yang diasuransikan secara federal memiliki tanggal jatuh tempo spesifik yang dapat berkisar dari beberapa minggu hingga beberapa tahun. Karena ini adalah “deposito berjangka,” Anda tidak dapat menarik uang untuk jangka waktu tertentu tanpa penalti.

Certificates of Deposit

Dengan CD, lembaga keuangan membayar Anda secara berkala. Setelah jatuh tempo, Anda mendapatkan kembali pokok asli Anda ditambah bunga yang masih harus dibayar. Anda mungkin dapat memperoleh bunga hingga hampir 2,25 persen pada jenis investasi ini, pada Januari 2020.

Karena keamanan dan pembayaran yang lebih tinggi, CD dapat menjadi pilihan yang baik untuk pensiunan yang tidak membutuhkan penghasilan langsung dan dapat mengunci uang mereka sedikit. Tetapi ada banyak jenis CD yang sesuai dengan kebutuhan Anda, sehingga Anda masih dapat memanfaatkan tarif CD yang lebih tinggi.

Baca juga : Cara Sukses Berinvestasi

Risiko: CD dianggap sebagai investasi yang aman. Namun, mereka memang membawa risiko reinvestment – risiko bahwa ketika suku bunga turun, investor akan memperoleh lebih sedikit ketika mereka menginvestasikan kembali pokok dan bunga pada CD baru dengan suku bunga yang lebih rendah. Risiko sebaliknya adalah bahwa tarif akan naik dan investor tidak akan dapat mengambil keuntungan karena mereka sudah mengunci uang mereka ke dalam CD.

Pertimbangkan tangga CD – menginvestasikan uang dalam CD dari berbagai istilah – sehingga semua uang Anda tidak terikat dalam satu instrumen untuk waktu yang lama. Penting untuk dicatat bahwa inflasi dan pajak dapat secara signifikan mengikis daya beli investasi Anda.

Likuiditas: CD tidak sepair akun tabungan atau akun pasar uang karena Anda mengikat uang Anda hingga CD mencapai kematangan – sering selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun. Dimungkinkan untuk mendapatkan uang Anda lebih cepat, tetapi Anda akan sering membayar denda untuk melakukannya.

2. Money Market Accounts

Money Market Accounts

Rekening pasar uang adalah rekening deposito diasuransikan berbunga FDIC. Rekening pasar uang biasanya menghasilkan bunga lebih tinggi daripada rekening tabungan dan membutuhkan saldo minimum yang lebih tinggi. Karena mereka relatif likuid dan mendapatkan hasil lebih tinggi, akun pasar uang adalah pilihan tepat untuk tabungan darurat Anda.

Sebagai imbalan dari pendapatan bunga yang lebih baik, konsumen biasanya harus menerima lebih banyak pembatasan penarikan, seperti batasan seberapa sering Anda dapat mengakses uang Anda. Ini adalah pilihan yang bagus untuk investor pemula yang perlu membangun sedikit arus kas dan menyiapkan dana darurat.

Risiko: Inflasi adalah ancaman utama. Jika tingkat inflasi melebihi tingkat bunga yang diperoleh di akun, daya beli Anda bisa berkurang. Selain itu, Anda bisa kehilangan sebagian atau seluruh pokok Anda jika akun Anda tidak diasuransikan FDIC (meskipun sebagian besar adalah) atau jika Anda memiliki lebih dari $ 250.000 maksimum yang diasuransikan FDIC di salah satu akun.

Baca juga : Kendala Menjadi Investor

Likuiditas: Rekening pasar uang dianggap likuid, terutama karena mereka memiliki opsi untuk menulis cek dari rekening. Namun, peraturan federal membatasi penarikan hingga enam per bulan (atau siklus pernyataan), di mana tidak lebih dari tiga transaksi cek.

3. Treasury Securities

Treasury Securities

Pemerintah AS mengeluarkan berbagai jenis sekuritas untuk mengumpulkan uang untuk membayar proyek dan membayar utangnya. Ini adalah beberapa investasi teraman untuk menjamin terhadap kehilangan pokok Anda. Treasury bill, atau T-bills memiliki jangka waktu satu tahun atau kurang dan secara teknis tidak menarik bunga. Mereka dijual dengan diskon dari nilai nominalnya, tetapi ketika mereka dewasa, pemerintah membayar Anda dengan nilai nominal penuh.

Misalnya, jika Anda membeli T-bill $ 1.000 untuk $ 980, Anda akan mendapatkan $ 20 dari investasi Anda. Treasury note, atau T-note, diterbitkan dalam dua, tiga, lima, tujuh dan 10 tahun. Pemegang mendapatkan bunga tetap setiap enam bulan dan kemudian menghadapi nilai pada saat jatuh tempo. Harga T-note mungkin lebih besar dari, kurang dari atau sama dengan nilai nominal wesel, tergantung permintaan. Jika permintaan oleh investor tinggi, wesel tersebut akan diperdagangkan dengan premi, yang mengurangi pengembalian investor.

Obligasi negara, atau obligasi-T diterbitkan dengan jatuh tempo 30 tahun, membayar bunga setiap enam bulan dan nilai nominal pada saat jatuh tempo. Mereka dijual di lelang sepanjang tahun. Harga dan hasil ditentukan pada lelang. Ketiga jenis sekuritas Treasury ditawarkan dalam kelipatan $ 100. Sekuritas treasuri adalah pilihan yang lebih baik bagi investor yang lebih maju yang ingin mengurangi risiko mereka.

Risiko: Sekuritas treasuri dianggap hampir bebas risiko karena didukung oleh kepercayaan penuh dan kredit pemerintah A.S. Anda dapat mengandalkan bunga dan pokok Anda kembali pada saat jatuh tempo. Namun, nilai sekuritas berfluktuasi, tergantung pada apakah suku bunga naik atau turun. Dalam lingkungan suku bunga yang meningkat, obligasi yang ada kehilangan daya tariknya karena investor dapat memperoleh pengembalian yang lebih tinggi dari obligasi yang baru diterbitkan. Jika Anda mencoba menjual obligasi sebelum jatuh tempo, Anda mungkin mengalami kerugian modal.

Baca juga : Investasi Jangka Pendek Dan Panjang

Perbendaharaan juga tunduk pada tekanan inflasi. Jika tingkat bunga keamanan tidak setinggi inflasi, investor kehilangan daya beli. Karena mereka jatuh tempo dengan cepat, T-bills mungkin merupakan investasi keamanan treasury yang paling aman, karena risiko memegangnya tidak sebesar dengan T-notes atau obligasi T jangka panjang. Ingat saja, semakin pendek investasi Anda, semakin sedikit efek Anda akan kembali.

Likuiditas: Semua sekuritas Treasury sangat likuid, tetapi jika Anda menjual sebelum jatuh tempo, Anda mungkin mengalami keuntungan atau kerugian, tergantung pada lingkungan tingkat bunga. T-bill secara otomatis ditebus pada saat jatuh tempo, seperti T-note. Ketika obligasi jatuh tempo, Anda dapat menebusnya langsung dengan Treasury A.S. (jika obligasi tersebut ada di sana) atau dengan lembaga keuangan, seperti bank atau broker.

4. Government Bond Funds

Government Bond Funds

Dana obligasi pemerintah adalah reksa dana yang berinvestasi dalam sekuritas utang yang diterbitkan oleh pemerintah AS dan agensinya. Dana tersebut diinvestasikan dalam instrumen utang seperti T-bills, T-note, T-bond, dan sekuritas yang didukung hipotek yang diterbitkan oleh perusahaan yang disponsori pemerintah seperti Fannie Mae dan Freddie Mac.

Dana obligasi pemerintah ini sangat cocok untuk investor berisiko rendah. Dana ini juga bisa menjadi pilihan yang baik untuk investor pemula dan mereka yang mencari arus kas.

Risiko: Dana yang berinvestasi dalam instrumen utang pemerintah dianggap sebagai investasi teraman karena sekuritas didukung oleh kepercayaan penuh dan kredit pemerintah AS. Namun, seperti reksa dana lainnya, dana itu sendiri tidak didukung pemerintah dan memiliki risiko seperti fluktuasi suku bunga dan inflasi. Jika inflasi naik, daya beli bisa turun. Jika suku bunga naik, harga obligasi yang ada turun; dan jika suku bunga turun, harga obligasi yang ada naik. Risiko tingkat bunga lebih besar untuk obligasi jangka panjang.

Likuiditas: Saham dana obligasi sangat likuid, tetapi nilainya berfluktuasi tergantung pada tingkat suku bunga.

5. Municipal Bond Funds

Municipal Bond Funds

Dana obligasi kota berinvestasi dalam sejumlah obligasi kota yang berbeda, atau munis, yang dikeluarkan oleh pemerintah negara bagian dan lokal. Bunga yang diperoleh umumnya bebas dari pajak pendapatan federal dan mungkin juga dibebaskan dari pajak negara bagian dan lokal. Menurut Otoritas Pengatur Industri Keuangan (FINRA), obligasi muni dapat dibeli secara individu, melalui reksa dana atau dana yang diperdagangkan di bursa (ETF).

Anda dapat berkonsultasi dengan penasihat keuangan untuk menemukan jenis investasi yang tepat untuk Anda, tetapi Anda mungkin ingin tetap dengan orang-orang di negara bagian atau daerah Anda untuk keuntungan pajak tambahan. Dana obligasi kota sangat bagus untuk investor pemula karena memberikan eksposur yang terdiversifikasi tanpa investor harus menganalisis obligasi individu. Mereka juga bagus untuk investor yang mencari arus kas.

Baca juga : Investasi Properti

Risiko: Obligasi individual memiliki risiko gagal bayar, artinya penerbit tidak dapat melakukan pembayaran lebih lanjut atau pembayaran pokok. Kota dan negara bagian tidak sering bangkrut, tetapi itu bisa terjadi. Obligasi juga dapat callable, artinya penerbit mengembalikan pokok dan pensiun obligasi sebelum tanggal jatuh tempo obligasi. Hal ini mengakibatkan hilangnya pembayaran bunga masa depan kepada investor.

Memilih dana obligasi memungkinkan Anda untuk menyebarkan potensi risiko gagal bayar dan pembayaran di muka dengan memiliki sejumlah besar obligasi, sehingga meredam pukulan kejutan negatif dari sebagian kecil portofolio.

Likuiditas: Anda dapat membeli atau menjual saham dana Anda setiap hari kerja. Selain itu, Anda biasanya dapat menginvestasikan kembali dividen pendapatan atau melakukan investasi tambahan kapan saja.

Itulah beberapa investasi teraman yang direkomendasikan untuk tahun 2020. Untuk yang ingin mulai mencobaa investasi, tidak ada salahnya Anda mencoba beberapa investasi di atas. Serta risiko dan likuiditas yang bisa menjadi pertimbanganmu sebelum menanamkan uang kee salah satu investasi tersebut. Semoga artikel ini bermanfaat ya.

Tags

Novriadi

Novriadi.com situs personal yang memberikan informasi baru yang bisa anda ketahui dan anda bisa langsung melihat, membaca dan memahami isi dari artikel. Dan semoga bermanfaat dan memberikan hasil informasi yang baru.

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Close