umum

Pengertian Etika – Fungsi, Manfaat, Jenis, & Contoh

Definisi dari etika adalah bagaimana cabang utama filsafat yang mempelajari nilai atau kualitas standar moral dan penilaian. Etika mencakup analisis dan penerapan konsep seperti benar, salah, baik, buruk, dan tanggung jawab.

Etika dimulai saat orang merenungkan unsur pendapat etis spontan. Kebutuhan untuk refleksi bahwa seseorang akan merasa, sebagian karena opini etis tidak jarang berbeda dengan pendapat orang lain. Hal ini diperlukan untuk etika, yaitu untuk mencari tahu apa yang harus dilakukan oleh manusia.

Tidak setiap hal dapat dikatakan hakim dalam bertindak sebagai etika. Etika memerlukan sikap kritis, metodis juga sistematis dalam melakukan refleksi. Itu sebabnya etika adalah sebuah ilmu.

Sebagai ilmu, objek etika adalah perilaku manusia. Namun, tidak seperti ilmu lain juga meneliti perilaku manusia, etika memiliki sudut pandang normatif. Ini adalah sudut pandang etika tindakan manusia mengenai baik dan buruk.

Baca juga : Pengertian Budaya

Etika terbagi menjadi tiga bagian utama yaitu meta-etika konsep etika, etika normatif studi penentuan nilai etika, dan diterapkan etika studi tentang penggunaan nilai-nilai etika. Berikut ini ketahui mengenai apa itu Etika dan hal yang berkaitan dengan etika:

Pengertian Etika – Fungsi, Manfaat, Jenis, & Contoh

Fungsi Etika

Pengertian Etika - Fungsi, Manfaat, Jenis, & Contoh
Pengertian Etika – Fungsi, Manfaat, Jenis, & Contoh

Adapun fungsi dari etika adalah :

  1. Tempat untuk mendapatkan orientasi kritis yang berhadapan dengan berbagai suatu moralitas yang membingungkan.
  2. Untuk menunjukan suatu keterampilan intelektual yaitu suatu keterampilan untuk berargumentasi secara rasional dan kritis.
  3. Untuk orientasi etis yang diperlukan dalam mengambil suatu sikap yang wajar dalam suasana pluralisme.

Manfaat Etika

Pengertian Etika - Fungsi, Manfaat, Jenis, & Contoh
Pengertian Etika – Fungsi, Manfaat, Jenis, & Contoh

Beberapa manfaat dari ilmu etika adalah:

  1. Dapat menolong suatu pendirian dalam beragam suatu pandangan dan moral.
  2. Dapat membedakan yang mana yang tidak boleh diubah dan yang mana yang boleh diubah.
  3. Dapat menyelesaikan masalah moralitas ataupun suatu sosial lainnya yang membingungkan suatu masyarakat dengan suatu pemikiran yang sistematis dan kritis.
  4. Dapat menggunakan suatu nalar sebagai dasar pijakan bukan dengan suatu perasaan yang merugikan banyak orang. Yaitu Berpikir dan bekerja secara sistematis dan teratur.
  5. Dapat menyelidiki suatu masalah sampai ke akar-akarnya bukan karena sekedar ingin tahu tanpa memperdulikannya.

Jenis – Jenis Etika

Pengertian Etika - Fungsi, Manfaat, Jenis, & Contoh
Pengertian Etika – Fungsi, Manfaat, Jenis, & Contoh

Berikut ini jenis – jenis etika yaitu:

1. Etika Filosofis

Etika filosofis dapat dianggap sebagai etika yang berasal dari aktivitas berfilsafat atau berpikir, yang dilakukan oleh manusia. Oleh karena itu, etika adalah bagian dari filsafat, etika lahir dari filsafat.

Etika termasuk dalam filsafat, karena itu berbicara etika tidak dapat dipisahkan dari filsafat. Karena itu, jika ingin tahu unsur – unsur etika maka kita harus bertanya juga tentang unsur – unsur filsafat. Berikut ini menjelaskan dua sifat etika:

  1. Filsafat non-empiris diklasifikasikan sebagai ilmu non-empiris. Ilmu pengetahuan empiris yaitu ilmu berdasarkan fakta atau beton.
  2. Cabang filsafat praktis untuk berbicara tentang sesuatu “ada”. Misalnya, filsafat hukum mempelajari apa itu hukum. Namun etika tidak terbatas pada itu, tapi bertanya tentang “apa yang harus dilakukan”. Dengan demikian etika sebagai cabang filsafat praktis karena langsung berhubungan dengan apa yang harus dan tidak harus menjadi manusia.

2. Etika Teologis

Ada dua hal yang perlu diingat berkaitan dengan etika teologis. Pertama, etika teologis tidak terbatas pada agama tertentu, tapi setiap agama dapat memiliki etika teologisnya masing – masing.

Kedua, etika teologis merupakan bagian dari etika secara umum, karena banyak unsur di dalamnya dalam etika secara umum, dan dapat dipahami sebagai memahami etika secara umum.

Baca juga : Pengertian Nasionalisme

3. Relasi Etika Filosofis dan Etika Teologis

Ada perdebatan tentang posisi etis etika filosofis dan teologis di dalam etika. Sepanjang sejarah pertemuan antara kedua etika, ada tiga jawaban yang diusulkan penting untuk pertanyaan di atas, yaitu:

  • Revisionisme, tanggapan ini berasal dari Augustinus (354-430), yang menyatakan bahwa kewajiban untuk merevisi etika teologis, benar dan meningkatkan etika filosofis.
  • Sintesis, merupakan jawaban yang diusulkan oleh Thomas Aquinas (1225-1274) yang mensintesis etika filosofis dan etika teologis sehingga dua jenis etika, untuk melestarikan identitas masing-masing, menjadi sebuah entitas baru. Hasilnya adalah etika filosofis menjadi lapisan bawah yang bersifat umum, sedangkan etika teologis menjadi lapisan atas yang bersifat khusus.
  • Diaparalelisme, jawaban yang diberikan oleh F.E.D. Schleiermacher (1768-1834) yang menganggap etika teologis dan etika filosofis sebagai fenomena paralel. Hal ini dapat sedikit seperti sepasang rel kereta api paralel.

Perbedaan Etika Dan Etiket

Pengertian Etika - Fungsi, Manfaat, Jenis, & Contoh
Pengertian Etika – Fungsi, Manfaat, Jenis, & Contoh

Etiket yaitu suatu sikap seperti sopan santun atau aturan lainnya yang mengatur hubungan antara kelompok manusia yang beradab dalam pergaulannya.

  • Etika yaitu niat, perbuatan boleh atau tidak sesuai pertimbangan niat baik atau buruk sebagai akibatnya.
  • Etiket yaitu cara melakukan perbuatan benar sesuai yang diharapkan.
  • Etika yaitu nurani, sikap etis dan baik yang timbul dari kesadaran diri.
  • Etiket yaitu formalitas (lahiriah), sikap yg tampak sopan dan santun.
  • Etika bersifat absolut, pujian untuk kebaikan sanksi bagi kesalahan.
  • Etiket bersifat relatif, dianggap tidak sopan pada kebudayaan tertentu,tetapi belum tentu etika berlakunya tidak tergantung pada ada atau tidaknya orang lain yang hadir.
  • Etiket hanya berlaku jika ada orang lain yang hadir dan jika tidak ada orang lain maka etiket itu tidak berlaku di tempat lain.

Perbedaan Etika dan Etiket

Etiket :

  1. Menyangkut cara perbuatan yang dilakukan, seperti memberi dan menerima dengan tangan kanan.
  2. Berlaku dalam pergaulan, tidak ada orang lain tidak ada etiket.
  3. bersifat relatif.

Etika :

  1. Tidak terbatas cara namun norma tentang pelaku itu sendiri, seperti dengan tangan kanan atau kiri bila digunakan untuk mencuri tetap salah.
  2. Tidak tergantung pada ada atau tidak orang lain
  3. Bersifat absolut atau tetap.

Contoh Etika

Etika digunakan di dalam setiap kehidupan kita, banyak sekali contoh etika yang dapat dijadikan sebuah pembelajaran. Berikut ini beberapa contoh etika, antara lain :

1. Mengucapkan Salam Ketika Bertamu atau Mengunjungi Rumah Orang Lain

Mengucapkan salam saat bertamu ke rumah orang merupakan contoh etika yang sudah diajarkan dari dulu sampai sekarang. Sehingga, ketika seseorang tidak mengucapkan salam ketika bertamu, maka orang tersebut akan dianggap tidak mempunyai etika.

2. Mencium Tangan Kedua Orang Tua Ketika Akan Mulai Beraktivitas

Selanjutnya, contoh etika lainnya yaitu dengan mencium tangan kedua orang tua saat akan mulai melakukan kegiatan. Mencium tangan kedua orang tua tidak hanya diperuntukkan untuk anak – anak yang masih duduk dibangku sekolah, namun juga dilakukan oleh seseorang yang hendak pergi bekerja atau pergi ke tempat lainnya.

3. Membuang sampah di tempat sampah

Membuang sampah pada tempatnya juga menjadi bentuk contoh etika yang sudah diajarkan dari dulu sampai sekarang. Namun, sampai hari ini orang – orang masih ada yang tidak mematuhi etika ini. Banyak sekali orang yang masih membuang sampah secara sembarangan, mereka tidak peduli dengan lingkungan sekitarnya.

4. Meminta maaf ketika melakukan kesalahan

Meminta maaf saat melakukan suatu kesalahan merupakan etika yang sangat penting untuk meningkatkan rasa perdamaian. Tetapi, sekarang nyatanya masih banyak orang yang tidak mau meminta maaf ketika ia melakukan kesalahan. Kejadian tersebut biasanya dikarenakan rasa ego yang dimiliki oleh seseorang tersebut terlalu tinggi.

Baca juga : Pengertian Norma

Masih banyak contoh etika lain yang bisa dilihat dari kehidupan sehari – hari. Semoga artikel di atas mengenai pengertian etika menjadi manfaat dan pengetahuan bagi kamu sekalian.

Tags

Novriadi A.S

Hallo, perkenalkan nama saya novriadi antonius dan situs ini merupakn milik saya, Saya juga ingin berbagi pengetahuan kepada teman-teman sekali dengan apa yang saya dapat. Dan semoga teman-teman bisa terbantukan dengan adanya situs saya ini. Terimakasih Selamat Membaca.

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Close